Postingan

Terjemahan Bebas dan Analisis Lirik Lagu Little by Little - Oasis (Bagian 2)

Gambar
Halo! Di bagian kedua analisis lirik lagu Little by Little yang dibawakan oleh Oasis ini, saya akan membagikan terjemahan bebas dan penafsiran saya terhadap lagu ini. Untuk kalian yang belum membaca bagian pertama, silakan  klik di sini untuk membaca. :) Di postingan ini, saya akan membagikan penafsiran bebas saya mengenai lirik, video klip, hubungan antarkeduanya, serta simbolisasi atau hal-hal yang menyiratkan sesuatu dalam video klip atau liriknya. Selamat membaca. :) ----- Lagu dimulai dengan sebuah adegan di mana seseorang berdiri di pinggiran jalan di antara orang-orang yang ramai berlalu-lalang. Perbedaan yang mencolok antara tokoh utama kita ini dengan orang-orang lain yaitu terletak pada dua hal: ukuran tubuhnya dan apa yang dia lakukan di sana. Ukuran tubuhnya jauh lebih kecil dibandingkan orang-orang lain. Di tengah hiruk pikuk orang yang berjalan dengan cepat dan seakan memiliki tujuan yang jelas itu, tokoh utama kita ini justru terlihat berbeda. Ganjil. Mungki

Analisis Lirik Lagu Little by Little - Oasis (Bagian 1) | Literal Translation dan Beberapa Catatan Penting

Gambar
Halo semua! Di postingan kali ini, saya akan membagikan analisis lagu (syair, lebih tepatnya), dari Little by Little yang dibawakan oleh Oasis. Analisis lirik lagu ini saya lakukan dengan cara membaca konteks melalui syair dan juga scene di video klipnya. Saya melakukan analisis ini semata-mata agar saya bisa memahami (dan mungkin membantu teman-teman juga untuk memahami) lebih dalam apa yang sang penulis lagu ingin sampaikan. :) Walaupun begitu, dalam pemaknaan suatu karya sastra (yap, lirik merupakan karya sastra), tentu ada beragam sudut pandang dan alhasil teori yang berbeda pula. Dengan demikian, saya disini hendak melakukan disclaimer bahwa analisis ini diambil dari sudut pandang saya, dimaknai secara pribadi oleh saya – dalam artian si penulis lagu tidak pernah mengonfirmasi bahwa penafsiran ini tepat ( ya iyalah wkwk ), dan seterusnya. Mengutip perkataan Mas Sabrang MDP (vokalis Letto), lagu yang bagus adalah lagu yang bisa dimaknai secara berbeda-beda oleh masing-masin

Halo 2022! | A long hiatus and a homecoming

Gambar
“I'm like a soldier coming home for the first time I dodged a bullet, and I walked across a landmine Oh, I'm still alive ... ‘Cause I'm still breathing ‘Cause I'm still breathing on my own My head's above the rain and roses Making my way away My way to you…”   Dulu, saat pertama kali membuat tulisan di blog ini, tidak pernah terpikir olehku aku akan merawatnya sampai sekarang, sampai sejauh ini. Di lain sisi, aku pun tak pernah berpikir bahwa suatu saat, ada masanya aku akan hilang, membiarkannya sepi, dan aku tak lagi membagi kisah. Hingga beberapa bulan lalu aku merasa rindu dengan kawan lamaku ini. Dalam hati, aku tahu benar ada saatnya aku akan kembali pulang, ke gubuk tua yang kubangun sejak bertahun-tahun lalu. Aku tahu ada saatnya aku akan kembali menyapa para pembaca blog gado-gado yang tidak ber- niche ini. Lagu Green Day berjudul Still Breathing mengalun rancak melalui headset yang bertengger di daun telingaku, selagi aku menuliskan kata demi kata ini. H

Seorang Aktor, Isyarat dan Bagaimana Foreshadowing Bekerja

Gambar
Di tengah hari yang cukup tenang itu, dalam sebuah panggilan video tertanggal 4 Mei 2021, lelaki itu berkata pada lawan bicaranya di telepon, "Aku akan ke stasiun pukul 15:00, sementara itu, masih hal yang harus kuurus sekarang, dan juga aku harus ke beberapa tempat. Akan kuhubungi lagi jika aku sudah di kereta, oke?" Dia mengakhiri panggilan video itu dengan kalimat, "Doakan aku selamat ya, hehe, harus ngebut soalnya ini." Lawan bicaranya hanya mengamini saja, lalu mereka bertukar salam penutup. Si lawan bicara itu tidak tahu bahwa kalimat terakhir lelaki itu adalah sebuah pertanda, yang di dunia perfilman biasa disebut foreshadowing -secuil petunjuk yang berfungsi sebagai hint mengenai apa yang akan terjadi di adegan selanjutnya, atau bahkan jauh di akhir cerita. Lelaki itu berujung tidak menginjakkan kaki di stasiun seperti yang direncanakan, tidak pula menghubungi seseorang yang kepadanya diberikan sebuah janji. Selepas magrib, ia baru mengirim sebuah pesan, &q

Ramati dan Namanya yang Absurd

Gambar
  Dibalik namanya yang tidak punya daya juang melawan nama-nama kebarat-baratan yang populer seabad belakangan ini, Ramati mempunyai karakter yang unik dan cara pandang miring tentang dunia. Kadang orang-orang kampung yang kebanyakan amoral itu menyebutnya abnormal. Waktu zaman SMP dulu, ia pernah dirundung oleh teman-teman sepermainannya karena namanya yang tidak asyik (meskipun sekarang mereka sudah tobat dan meminta maaf). Maklum, si Charlotte dan Michelle itu suka sekali menonton film barat bergenre bildungsroman dengan setting sekolahan, yang notabene gemar sekali menampilkan adegan bullying atau perundungan. Dicontohlah oleh mereka apa yang dilihatnya di televisi. Hingga sampai pada suatu saat, sambil terisak, Ramati berjalan pulang dari sekolahnya. Sesampainya di rumah, ia bertanya pada ibunya mengapa namanya tidak “asyik” seperti anak lain. Ibunya yang pernah bercita-cita menjadi seorang filsuf (namun tidak kesampaian) itu menjawab dengan bijak dan penuh karisma. Kata